Wednesday, November 16, 2005

Kesehatan: Mengenali Penyakit Rematik

Penderita rematik cenderung menyerang orang berumur setengah baya, terutama laki-laki. Umumnya pasien sudah mempunyai kadar asam urat yang tinggi dalam darahnya. Penyakit rematik merupakan sebutan untuk gangguan persendian. Namun, ada juga jenis penyakit rematik yang tidak menyerang sendi melainkan di otot atau jaringan ikat di luar sendi.
Penyakit rematik jenis ini banyak sekali, ada lebih dari 100 jenis.
Menurut dr Nyoman Kertia, SpPD-KR, kepala Sub Bagian Reumatologi, Bagian Penyakit Dalam RS Dr Sardjito/Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, penyakit rematik yang paling umum dan banyak terjadi di masyarakat adalah osteoartritis (OA), artritis gout, artritis reumatoid (AR), dan osteoporosis. Orang awam biasa menyebut artritis gout sebagai asam urat. Penyakit yang biasanya juga disebut pirai ini banyak terjadi, tapi banyak orang yang tidak mengetahuinya.
Penderitanya cenderung berumur setengah baya, terutama laki-laki.
Umumnya pasien sudah mempunyai kadar asam urat yang tinggi dalam darahnya.''Asam urat tidak menyerang wanita yang belum menopause karena wanita masih memiliki hormon estrogen yang membantu mengeluarkan asam urat dari darah ke kencing,'' jelas Nyoman. Gejala pirai sangat khas, yakni salah satu sendi mendadak sakit, dan kebanyakan hanya satu. Yang disukai pirai adalah sendi-sendi jari kaki, sendi pergelangan kaki, dan sendi lutut. Kadang-kadang sendi di tangan juga bisa terkena pirai.
Ciri-cirinya adalah persendian kaku, bengkak, merah, sulit berjalan, dan bergerak. Bila diobati, penyakit asam urat ini sembuh. Bahkan, tidak diobati pun rasa sakit berkurang, atau seperti sembuh. Namun, kadang-kadang mendadak kambuh lagi.
Mengelola kadar asam uratPirai disebabkan oleh faktor bawaan, dan makanan. Yang faktor bawaan sulit untuk dicegah. Sementara faktor makanan bisa dihindari. Makanan yang bisa mendatangkan asam urat adalah jeroan, emping/melinjo, kacang-kacangan, sayur kobis, sawi, bayam, kangkung, durian, nanas, makanan kaleng, dan minuman.

Rata-rata hampir semua makanan mengandung asam urat. Hanya saja, ada yang banyak dan ada yang sedikit. ''Sesungguhnya soal makanan tidak harus dilarang. Boleh saja seseorang mengonsumsi makanan yang mengandung asam urat, tetapi jangan banyak-banyak,'' saran Nyoman.Awalnya asam urat ada dalam darah. Lama-lama penyakit ini masuk ke sendi sehingga menyebabkan rasa sakit di sana. Maka, yang penting bagaimana kadar asam urat dalam darah rendah agar asam urat ini diserap oleh sendi. Ada kalanya asam urat dalam darah normal tetapi sendi tetap sakit. Ini karena asam urat di sendi masih banyak.

Bila pirai disebabkan oleh faktor genetik penderita biasanya disarankan untuk minum obat secara rutin. Tetapi, kalau lebih banyak disebabkan oleh karena minuman (alkohol) atau makanan yang banyak mengandung asam urat, maka penderita bisa diobati dengan baik asalmenghindari makanan/minuman yang mengandung asam urat. Jika disebabkan oleh faktor genetik, penyakit pirai muncul sebelum usia 30 tahun.

Pengobatan dilakukan dengan melihat kondisi penderitanya. Apakah mereka sedang kambuh atau tidak. Bila tidak sedang kambuh, penderita pirai harus berusaha mengurangi kadar asam urat dalam darahnya dengan obat agar asam urat dalam darah tidak naik. Kalau penderita sedang kambuh, mereka diberi obat untuk mengurangi rasa sakit. ''Kalau pasien saya kadang saya suntik antiradang,'' kata Nyoman.

OsteoartritisOrang-orang yang sudah berusia lanjut biasanya terkena osteoartritis.Kalau pun sampai menyerang orang yang masih setengah baya, bisa jadi orang tersebut terlalu gemuk, sulit menahan badan yang terlalu besar, trauma yang berkali-kali, dan terbentur lututnya. Atau, sendi lainnya sering terbentur sehingga merangsang terjadinya osteoartritis. ''Di antara pasien rematik yang datang berobat pada saya, penderita osteoartritis paling banyak, bisa sekitar 70 persen,'' kata Nyoman.

Yang paling sering terkena osteoartritis adalah lutut. Sendi panggul, dan sendi jari tangan paling ujung juga bisa terkena. Pencegahannya yang penting berat badan tidak berlebih, dan lutut jangan sering terkena trauma yang keras. Bila sudah terkena osteoartritis, janganbanyak jalan, olahraga berenang, dan naik sepeda. Ada obat-obat semacam suplemen yang bisa menumbuhkan tulang rawan, tetapi harus diminum dalam jangka waktu yang lama. Obat yang disuntikkan memberikan hasil yang lumayan bagus, tetapi harganya agak mahal. ''Sayamenyebutnya disuntik oli sendi. Pada sendi-sendi tertentu memang ada olinya.
Kalau tidak ada oli, sendi kaku dan kalau dipaksakan berjalan justru sendinya rusak. Setelah disuntik oli, ada yang bertahan beberapa tahun bagus, tetapi ada juga yang hanya setahun olinya sudah habis,''jelas Nyoman.

Penyakit artritis reumatoid disebabkan oleh faktor genetis.Biasanya dimulai akibat reaksi kekebalan. Kalau tidak diobati, penderita akan nyeri terus. Umumnya penyakit ini paling menyukai sendi tangan. Sendi kaki dan lutut juga bisa terkena. Gejala penyakit ini penderita akan merasakan kaku-kaku yang sangat pada pagi hari.Penyakit ini dapat mengenai semua orang pada semua usia, dan menyukai wanita usia reproduktif.

Osteoporosis adalah penyakit keropos tulang yang disebabkan oleh berkurangnya kandungan kalsium tulang. Osteoporosis paling banyak mengenai wanita yang sudah menopause dan bisa menyebabkan patah tulang. Obat osteoporosis banyak tetapi mahal, sehingga lebih bagus pencegahan. Untuk mencegahnya sebaiknya mulai janin dalam kandungan, misalnya ibu waktu hamil minum kalsium yang cukup, vitamin D, fosfor, dan gizi yang bagus. Setelah lahir diberikan cukup gizi dan makanan yang mengandung kalsium, aktif berolahraga sehingga tulang tumbuh dengan baik, dan sering terkena sinar matahari.

Rematik pada Anak-anak Rematik tak hanya menyerang orang dewasa. Ada juga jenis rematik yang menyerang anak-anak dan anak muda, yaitu:
Juvenille Reumatoid ArtritisPada anak-anak gejalanya tidak khas, di antaranya badan panas dan ketika sendi, terutama di tangan ditekan-tekan, terasa sakit. Biasanya ada faktor bawaan yang dirangsang oleh adanya infeksi.
KawasakiBiasanya badan panas dan ada bercak-bercak merah di seluruh badan.
Systemic Lupus Erythematosus (SLE).Penyakit ini sering dijumpai pada wanita muda. Penyakit sistemik ini dalam keadaan ringan hanya mengenai organ tidak berbahaya, dengan gejala timbul bercak merah-merah. Namun, bisa juga berbahaya bila mengenai organ seperti ginjal, jantung, paru-paru, sumsum tulang,sistem peredaran darah, dan syaraf. Kalau mengenai sendi, sendi sakit, bengkak, dan kaku. Penyakit ini agak khas, diikuti dengan sariawan.
''Kalau ada sakit-sakit sendi dan sering sariawan, rambut rontok, orang demam terus, perlu berpikir barangkali ada penyakit SLE,'' saran Nyoman. Penyakit SLE ada faktor genetik. Infeksi apa saja kadang merangsang timbulnya lupus. Hawa dingin bisa menambah sakit.
Spondiloartropati seronegatifPenyakit ini kebanyakan menyerang laki-laki usia muda.

Source: Republika Online,dikirim oleh Zulfikar Th.

1 Comments:

At Mon Jun 29, 12:28:00 PM 2009, Anonymous Anonymous said...

terimakasih pak atas informasinya
saya ingin bertanya pak
saya ini setiap malam mencuci kaindan selesai itu saya hanya membasuh muka lalu bobo yang ingin saya tanyakan apakah saya terkena penyakit reumatik nantinya.???
karena hanya malam saja saya bisa mencuci sedangkan siang ato pagi saya sibuk
atas jawaban yang diberikan saya ucapkan terima kasih.

 

Post a Comment

<< Home